Air Terjun Lapopu, Benci tapi Rindu

Posted by tasya diah safitri safitri Rabu, 14 Maret 2012 0 komentar


Obyek wisata di Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT) identik dengan wisata budaya. Sementara untuk daya tarik wisata alam adalah pantai. Padahal, di Sumba Barat terdapat Taman Nasional Manupeu Tanah Daru.
Tahun ini jalanan mau diaspal. Jalanan baru dibuka sekitar 1 tahun lalu. Dulu harus jalan kaki.
-- Kippun Simbolon

"Masing-masing taman nasional di Indonesia punya ikon sendiri-sendiri. Kita ada air terjun Lapopu. Air terjun ini akan menjadi ikon Taman Nasional Manupeu Tanah Daru," kata Kepala Taman Nasional Manupeu Tanah Daru (TNMT), Kippun Simbolon di Waikabubak, ibu kota Kabupaten Sumba Barat, Senin (12/3/2012).

Sayangnya akses menuju taman nasional ini masih susah. Berdasarkan pantauan Kompas.com, jalanan belum beraspal sehingga perlu usaha ekstra bagi mobil yang melewati jalan menuju TNMT.

Bahkan sebelumnya tidak ada jalan, sehingga pengunjung yang ingin masuk harus berjalan kaki menuju air terjun Lapopu. Menurut Victor, polisi hutan di taman nasional tersebut, pembukaan jalan yang masih berbatu tersebut dipersiapkan untuk jalanan aspal.

"Tahun ini jalanan mau diaspal. Jalanan baru dibuka sekitar 1 tahun lalu. Dulu harus jalan kaki," katanya.

Dengan pembukaan jalan tersebut, pengunjung hanya perlu berjalan kaki 600 meter menuju air terjun. Hanya saja jalan setapak masih berupa tanah, lalu melewati bebatuan tepi sungai, dan meniti jembatan bambu sederhana.

Di musim hujan, debit air lumayan deras. Sementara di musim kemarau, pengunjung dapat berenang di bawah air terjun. Namun perlu diingat bahwa di sekitar air terjun tidak tersedia fasilitas MCK (mandi, cuci, kakus).

"MCK akan dibangun di dekat air terjun. Jadi kalau ada yang mau mandi di sungai, mudah nanti mencari tempat untuk ganti," tutur Victor.

Selain itu, lanjutnya, jalan setapak menuju air terjun akan diperbaiki agar lebih mudah bagi pengunjung untuk mencapai air terjun. Pos untuk menerima pengunjung juga akan dibuat di area masuk taman nasional. Selama ini, jika wisatawan yang ingin masuk ke taman nasional harus datang ke kantor taman nasional untuk izin masuk.

Jika Anda penggemar wisata alam atau pecinta alam, air terjun Lapopu patut Anda kunjungi. Medan yang sulit akan terbayar dengan keindahan air terjun dan kesejukan khas hutan. Selain air terjun, taman nasional dengan luas 54 ribu hektar tersebut juga cocok untuk bird watching, camping, dan wisata gua.

"Turis-turis asing biasanya datang untuk bird watching," kata Victor.

Sementara camping lebih banyak diminati anak-anak sekolah. Kippun menuturkan bahwa masyarakat umum dapat masuk ke taman nasional, tetapi harus melalui izin. Hal ini karena TNMT tidak cocok untuk pariwisata massal.

Namun pihaknya berencana untuk terus mengembangkan potensi wisata di TNMT, agar semakin banyak wisatawan yang mengenal TNMT. Salah satunya adalah dengan mengembangkan rute wisata di TNMT.

Kippun sendiri berharap pariwisata di Pulau Sumba dapat berkembang. Hanya saja, lanjutnya, untuk mengembangkan pariwisata di Pulau Sumba perlu kerja sama empat kabupaten yang ada di Pulau Sumba dan membentuk badan promosi pariwisata bersama.

"Sumba ini jaraknya hanya 1 jam dari Bali. Bagaimana cara menarik turis-turis di Bali untuk lanjut wisata ke Sumba," ungkapnya.

Ia menambahkan masing-masing kabupaten tidak bisa berdiri sendiri-sendiri jika menyangkut pariwisata. TNMT sendiri dengan luas 54 ribu hektar, mencangkup tiga kabupaten, yaitu Sumba Barat, Sumba Tengah, dan Sumba Timur.

Di Pulau Sumba terdapat 4 kabupaten yaitu Sumba Barat Daya, Sumba Barat, Sumba Tengah, dan Sumba Timur. Sumba Barat Daya dan Sumba Tengah merupakan kabupaten-kabupaten hasil pemekaran dari Sumba Barat.

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Air Terjun Lapopu, Benci tapi Rindu
Ditulis oleh tasya diah safitri safitri
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://www.ifadahsyat.biz/2012/03/air-terjun-lapopu-benci-tapi-rindu.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Poskan Komentar

IFA DAHSYAT support BELI TIKET MURAH - Original design by Bamz | Copyright of IFA DAHSYAT " Seni Berbelanja di Rumah ".