Sekarang Tak Perlu Ragu Imunisasi !

Posted by tasya diah safitri safitri Jumat, 13 Juli 2012 0 komentar

Para ibu seharusnya tahu bahwa imunisasi dapat mencegah berbagai macam penyakit yang hendak menyerang balitanya. Karena faktanya banyak penyakit infeksi yang dapat dicegah dengan imunisasi. Jadi imunasasi merupakan hal yang penting untuk dilakukan oleh para ibu agar bayi kebal ari berbagai macam penyakit.

Karena itu jangan ragu untuk membawa anak balita anda ke rumah sakit, puskesmas ataupun posyandu untuk melakukan imunisasi.

Beberapa kuman penyakit memang telah mampu 'diusir' dari muka bumi sehingga tak lagi menjangkiti manusia, namun demikian anak-anak tetap harus di imunisasi. Hal ini karena tidak semua kuman dapat di usir (dieradikasi), seperti kuman penyakit penyebab tuberculosis misalnya.

Di Indonesia, kuman TBC termasuk sebagai kuman yang menempati peringkat tertinggi yang menyerang anak-anak dan orang dewasa. Oleh karena itu bayi kita wajib mendapatkan imunisasi atau vaksinasi sebelum berusia 3 bulan, demikian pula dengan vaksinasi untuk kuman penyakit Hepatitis B yang harus diberikan sebelum bayi berusia tujuh hari.

Hingga kini banyak orangtua yang belum memahami secara benar bahwa beberapa imunisasi harus diberikan secara berulang, lengkap dan tuntas. Pengulangan ini dimaksudkan agar kekebalan bayi terhadap penyakit tertentu dapat maksimal. Pengulangan imunisasi biasanya dilakukan setelah bayi berumur satu tahun, tetapi ada beberapa vaksin yang tak perlu diulang seperti vaksin BCG

Beberapa vaksin yang harus diulang pemberiannya adalah vaksin hepatitis B yang diberikan 3 kali pada saat anak masih bayi. Vaksin DPT harus diulang pada usia 1 tahun 6 bulan, 5 tahun dan 10 tahun.
Imunisasi campak dapat diul ng dengan MMR (campak gondong dan campak jerman) enam bulan setelah mendapatkan imunisasi campak. Imunisasi ini bisa juga diberikan pada saat anak berusia enam atau tujuh tahun (anak masuk sekolah dasar).

Demikian juga dengan vaksin polio yang harus diulang bersamaan dengan pemberian vaksin DPT sampai usia anak mencapai 5 tahun. " Jika vaksin terlambat diberikan hingga usia anak melewati 5 tahun, maka vaksinasi ulangan yang diberikan bukan DPT melainkan vaksin TD yang berisi vaksin Difteri yang kandungannya lebih rendah daripada yang diberikan semasa bayi, hal ini untuk mengurangi gejala samping," ujar Dr. Hindra Irawan Satari Sp.S (K), Dokter Spesialis Anak, Konsultan Penyakit Infeksi dan Pediatri Tropis RS Pondok Indah Jakarta

Saat ini banyak vaksin lain yang beredar di Indonesia seperti Rotavirus, Influenza, cacar air (Varisela), Hemofilus influenza tipe B (HiB), Pnemokokus (PCV), Hepatitis A, Tifoid, Human Papiloma virus (HPV) dan Meningokokus.

Vaksin kekebalan terhadap beberapa kuman penyakit sesungguhnya bisa diproduksi secara alami oleh tubuh, namun untuk mendapatkan kekebalan tersebut, manusia harus terserang kuman penyakit. Nah, pemberian vaksin dimaksudkan untuk mendapatkan kekebalan tubuh tanpa harus mengalami sakit terlebih dahulu

Berbagai pendapat yang keliru tentang imunisasi di berbagai saluran media massa belakangan ini dipandang akan mengganggu kemajuan program imunisasi di Indonesia. Saat ini, cakupan imunisasi di Indonesia baru mencapai 74 persen, padahal tahun 2014 ditargetkan 100 persen.

Imunisasi, menurut dokter spesialis anak dan konsultan, dr.Badriul Hegar, telah terbukti secara sahih dan ilmiah dapat mencegah penyakit-penyakit infeksi.

Pemberian imunisasi juga sudah diamanatkan dalam Undang-undang RI No.36 tahun 2009. Selain itu, Konvensi Hak Anak yang sudah diratifikasi Indonesia tahun 1990 juga sudah mencantumkan imunisasi sebagai bagian dalam mensejahterakan anak.

"Mengapa harus ragu dengan imunisasi?, bukti-bukti ilmiah sudah banyak yang membuktikan efektivitasnya. Malah fakta menunjukkan banyak sekali wabah terjadi karena cakupan imunisasi yang rendah," kata Badriul, dalam acara seminar media yang diadakan dalam rangka Simposium Imunisasi IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia) ke-3 di Jakarta, Selasa (10/7/2012).

Badriul juga mengkritisi tindakan sejumlah pihak yang mencoba menyebarkan informasi keliru tentang imunisasi.

"Kalau masih ragu dengan imunisasi dan didukung bukti ilmiah, mungkin memang perlu dikaji kembali kebijakan imunisasi selama ini. Tapi jika tidak bisa dipertanggung jawabkan, itu namanya menentang program imunisasi. Seharusnya ada sanksinya," paparnya.

Dokter yang juga menjabat sebagai Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia itu menegaskan bahwa menghalangi imunisasi sama saja dengan menempatkan anak pada lingkungan yang mengancam jiwa.
"Pandangan yang keliru tentang imunisasi ini membuat keresahan di masyarakat dan ketidaknyamanan praktisi kesehatan dalam menjalankan tugasnya," imbuhnya.

Karena itu dalam upaya pemeliharaan kesehatan anak orangtua seharusnya lebih dicerdaskan lagi. "Masih banyak anak Indonesia meninggal karena penyakit yang seharusnya tidak perlu terjadi," katanya.

Yang perlu diiangat dan hal yang cukup penting adalah, pemberian vaksin harus dilakukan sesuai usia, agar efek perlindungan yang terjadi menjadi semakin tinggi, jadi jangan lupa imunisasi ya bu!

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Sekarang Tak Perlu Ragu Imunisasi !
Ditulis oleh tasya diah safitri safitri
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://www.ifadahsyat.biz/2012/07/sekarang-tak-perlu-ragu-imunisasi.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Posting Komentar

IFA DAHSYAT support BELI TIKET MURAH - Original design by Bamz | Copyright of IFA DAHSYAT " Seni Berbelanja di Rumah ".