5 Tanaman Anti Polusi

Posted by tasya diah safitri safitri Selasa, 04 September 2012 0 komentar

Tanaman merupakan semua subjek usaha tani yang bukan hewan dan dibudidayakan pada suatu ruang atau media yang sesuai untuk usaha itu. 

Selain buahnya, beberapa tanaman juga dimanfaatkan akar, batang, dan daun sebagai obat tradisional, tetapi ternyata terdapat beberapa tanaman yang dapat menyerap racun dari udara sehingga tanaman tersebut digunakan sebagai alat anti polusi. 


Berikut 5 tanaman anti polusi tersebut :

 

1. Pohon Kelengkeng

Buah lengkeng yang berdaging tebal dan besar banyak dikalengkan di Thailand, Taiwan dan Tiongkok. Lengkeng juga dikeringkan, untuk dijadikan bahan pembuat minuman penyegar.

Biji lengkeng yang mengandung saponin kadang-kadang dimanfaatkan untuk mencuci rambut. Biji, buah, daun dan bunga lengkeng juga digunakan sebagai bahan obat tradisional, terutama dalam ramuan Tiongkok. Daunnya mengandung quercetin danquercitrin.

Kayu lengkeng dan kayu bedaro(Dimocarpus malayensis) merupakan kayu yang cukup baik untuk konstruksi ringan dalam rumah dan bahan perkakas.

Selain manfaat diatas, pohon kelengkeng mampu meredam polusi juga yaitu polusi suara. Pohon kelengkeng banyak ditanam di pabrik-pabrik di sekitar genset sehingga suara bising dari genset bisa diredam.

 


Pohon Kelengkeng (sumber:blogspot.com)

 

2. Pohon mahoni

Pohon mahoni bisa mengurangi polusi udara sekitar 47% – 69% sehingga disebut sebagai pohon pelindung sekaligus filter udara dan daerah tangkapan air.Daun-daunnya bertugas menyerap polutan-polutan di sekitarnya. Sebaliknya, dedaunan itu akan melepaskan oksigen (O2) yang membuat udara di sekitarnya menjadi segar.

Ketika hujan turun, tanah dan akar-akar pepohonan itu akan mengikat air yang jatuh, sehingga menjadi cadangan air.Buah mahoni memiliki zat bernama flavonolds dansaponins. Flavonolds sendiri dikenal berguna untuk melancarkan peredaran darah sehingga para penderita penyakit yang menyebabkan tersumbatnya aliran darah disarankan memakai buah ini sebagai obat.

Khasiat flavonolds ini juga bisa untuk mengurangi kolesterol, penimbunan lemak pada saluran darah, mengurangi rasa sakit, pendarahan dan lebam, serta bertindak sebagai antioksidan untuk menyingkirkan radikal bebas. Sementara itu, saponins memiliki khasiat sebagai pencegah penyakit sampar, bisa juga untuk mengurangi lemak di badan, membantu meningkatkan sistem kekebalan, mencegah pembekuan darah, serta menguatkan fungsi hati dan memperlambat proses pembekuan darah.

 


Pohon mahoni (sumber:blogspot.com)

 

3. Tanaman Sanseviera

Sanseviera dikenal dengan sebutan tanaman lidah mertua karena bentuknya yang tajam. Sanseviera tak hanya sebagai tanaman hias, tapi juga memiliki manfaat untuk menyuburkan rambut, mengobati diabetes, wasir, hingga kanker ganas. Sementara seratnya digunakan sebagai bahan pakaian. Di Jepang, Sanseviera digunakan untuk menghilangkan bau perabotan rumah di ruangan.

Dibanding tumbuhan lain, Sanseviera memiliki keistimewaan menyerap bahan beracun, seperti karbondioksida, benzene, formaldehyde, dan trichloroethylene.

Keistimewaan lidah mertua adalah memiliki daya adaptasi yang tinggi terhadap lingkungan. Penelitian NASA bekerja sama dengan ALCA telah menemukan bukti-bukti bahwa tanaman ini secara alami mampu mengurangi polusi tersebut.


Tanaman Sanseviera (sumber:blogspot.com)

 

4. Kembang sepatu

Kembang sepatu banyak dijadikan tanaman hias karena bunganya yang cantik. Bunga digunakan untuk menyemir sepatu di India dan sebagai bunga persembahan. Di Tiongkok, bunga yang berwarna merah digunakan sebagai bahan pewarna makanan. Di Indonesia, daun dan bunga digunakan dalam berbagai pengobatan tradisional. Kembang sepatu yang dikeringkan juga diminum sebagai teh.

Di Okinawa, Jepang digunakan sebagai tanaman pagar. Di bagian selatan Okinawa, tanaman ini disebut Gush┼Źnu hana (bunga kehidupan sesudah mati) sehingga banyak ditanam di makam.

Mampu menyerap nitrogen sehingga membuat paru-paru kita jadi lega. Namun jangan sekali-sekali menanam bunga kembang sepatu di dekat ruang Radiografi. Tanaman ini berfungsi meneruskan radiasi sehingga berbahaya bagi orang di sekitar tempat radiografi tersebut.

 


Kembang sepatu(sumber:blogspot.com)

 

5. Sirih Belanda (Devil's Ivy)

Salah satu tanaman anti polusi yang sudah diriset oleh NASA adalah yang kita kenal dengan Sirih belanda, atau Devil's Ivy. Tanaman ini termasuk tanaman "bandel" yang dapat hidup dengan lingkungan apa pun. Bisa di tanah, di gabus, hanya dengan air pun hidup. Sirih belanda juga terkenal dapat diletakkan didalam rumah atau kepanasan diluar rumah.

Sirih belanda dapat dengan efektif menyerap formaldehida dan benzena. Dalam sehari, sirih belanda dapat menyerap 54% dari total benzena 0.156 ppm. Untuk formaldehida, dari 18 ppm dapat dihilangkan sebesar 67%. Selain itu, karbonmonoksida sebesar 113 ppm dapat dihilangkan hingga 75%. (ppm = parts per million)

Anda dapat letakkan sirih belanda ini di pot dalam rumah atau di gantung saja. Intinya adalah dengan adanya tanaman di dalam rumah anda, maka udara pun akan terasa lebih segar dan juga lebih bersih.

 


Sirih Belanda (Devil's Ivy) (sumber:blogspot.com)

Sumber : berbagai sumber

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: 5 Tanaman Anti Polusi
Ditulis oleh tasya diah safitri safitri
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://www.ifadahsyat.biz/2012/09/5-tanaman-anti-polusi.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Posting Komentar

IFA DAHSYAT support BELI TIKET MURAH - Original design by Bamz | Copyright of IFA DAHSYAT " Seni Berbelanja di Rumah ".